Pages

Friday, 22 June 2012

Lawatan yang menenangkan jiwa

Salam sejahtera semua. Horray! Horray! Horray! Akhirnya setelah 4 bulan memerah keringat dan otak berjuang dalam 'perperangan' yang suci dan dirahmati, tamatlah sudah pengajian bagi sesi 2011/2012. Sementara menunggu pengajian bagi sesi 2012/2013, satu program telah dijalankan oleh kelab In-Smartive tersayang ke negeri Jelapang Padi, Kedah Darul Aman bagi 'mengecas' kembali semua tenaga-tenaga dalaman dan luaran setelah hilang sewaktu sesi pengajian baru-baru ini. Seramai 38 orang telah menyertai yang terdiri dari ahli-ahli kelab yang terpilih melalui satu pemilihan oleh AJK Program. Walaupun seorang peserta iaitu Acap Press tidak dapat menyertai namun kami semua tidak melupakannya dengan sentiasa menyebut namanya di setiap slot program agar suasana disitu sama seperti mana jika dia menyertai program itu.



Bermula dengan aktiviti melawat orang tua di Rumah Seri Kenangan Bedong, Kedah, kami menyelami sendiri perasaan, perangai dan harapan mereka di sana. Pelbagai ragam yang kami lihat dengan mata kami sendiri. Ada yang sambut kedatangan kami dengan gembira dan ada juga yang tidak suka kedatangan kami. Sewaktu kami di sana, kami berjumpa seorang tua berbangsa Cina yang berkomunikasi menggunakan bahasa Inggeris. Pada mulanya, dia menanyakan kami dari mana, tetapi tiba-tiba dia seperti marah kepada kami dan mengatakan kepada kami mengapa kami datang ke situ. Dia menambah lagi, adakah kedatangan kami mampu menyihatkan semula kakinya yang sakit sambil menunjukkan kakinya. Kami rasa sedih bercampur dengan perasaan lain dengan kata-katanya itu. Kami faham kami hanyalah mahasiswa yang berteraskan kejuruteraan, bukannya perubatan namun kami juga terfikir, apakah yang sepatutnya kami lakukan sewaktu di situ. Kami juga kasihan kepada pakcik itu kerana mungkin pakcik itu telah lama menderita serta 'tersiksa' jiwa dan batinnya. Namun, kami jadikan itu sebagai pembakar semangat kami untuk terus belajar dengan lebih tekun. Kami juga sempat makan tengah hari di Sekolah Menengah Sains Sultan Muhamad Jiwa di SP (Sg Petani) sebelum bergerak ke tempat seterusnya iaitu Perusahaan Air Nira Nipah Segar di Yan, Kedah.





Semua dapat merasa nira nipah segar sambil dikelilingi pohon nipah. Ada yang bertambah-tambah air nira sampai kembung perut, ada yang main 'pukul-pukul' dan 'tampar-tampar' dan ada juga yang terkena serangan virus 'selsema'. Macam-macam dunia sekarang ini. Setelah itu, program diteruskan dengan menginap di Pondok Inabah (1), Malaysia, sebuah pusat pemulihan penagih dadah dan akhlak persendirian yang diperakui oleh Agensi Dadah Kebangsaan. Kami menyelami sendiri bagaimana pengetua pondok itu, Al-Mukkarom Pak Guru Hj. Mohd Zuki As Syuja' bin Shafie memulihkan akhlak-akhlak penghuni disitu dengan menggunakan tiga konsep iaitu mandi, solat dan zikir. Satu pengalaman yang tidak dapat saya lupakan walaupun selama dua hari dua malam. Sungguh terharu dan sayu sekali apabila mengalunkan zikir bersama-sama yang lain, terasa diri ini terlalu banyak dengan dosa-dosa. Terima kasih Pak Guru.







Program ini diakhiri dengan lawatan ke rumah Timb. Presiden 1 sambil menikmati jamuan makan tengah hari serta lawatan ke Muzium Padi. Semoga dengan proram seperti ini dapatlah saya dan rakan-rakan sekalian merasai sendiri kehidupan di negeri orang serta mempelajari liku-liku hidup seseorang. Semoga kita berjumpa lagi. As salam dan salam mengundur diri.










Monday, 4 June 2012

Perkongsian hati

As salam dan salam sejahtera wt sume yg pnat2 je klik link blog nie. Hahaha. Thanks for tgk blog yg bru je di'upgrade' kn n dh jdi so simple. Pertama sekali kita hendaklah mengucapkan syukur kpd Tuhan Yang Maha Esa atas pengurniaan nikmat yg x berbelah-bagi kt kita yyg still byak dosa n xreti2 nk insaf atas sume dosa yg dilakukan trmsuklah tuan empunya blog nie. Hai, hanya kerana kerja yg byk serta bertimbun nie menyebabkan kita sume leka dan ambik bende nie sbgai satu perkara yg ringan. Maaf bg sesiapa yg terasa tpi 2 la hakikat yg sedang berlaku. Ustaz Azhar Idrus penah berkata dalm satu ceramah, Islam itu mudah dan tidak pernah pwn menyusahkan pengikut2 nya. Tpi kerana keegoan kita sendiri yg membuatkan setiap prkara yg berkaitan dgn agama menjadi sukar dan adakalnya sangat sukar. 

Namun, kita yg masih de lgi nie harus bersyukur atas setiap nikmat yg diberikan oleh Tuhan Yang Maha Penyayang. Dikatakan, jika setiap batang pokok yg terdapat di atas muka bumi ini sebagai batang pena dan seluruh lautan mnjadi dakwat juga tidak mampu untuk menulis setiap nikmat yg dikurniakan oleh Allah S.W.T. Malah, malaikat2 sendiri tidak mampu mengira setiap titisan hujan dari zaman Adam A.S hingga ke Hari Kiamat. Masya Allah! Bertapa besarnya kuasanya Allah S.W.T. Kita di muka bumi ini masih bermegah dgn segala harta, pangkat, taraf namun di mata Allah, kita ini hanya seperti seekor kuman atau lebih kecil dari 2. Allah telah menjanjikan kpd setiap hamba-hambanya dimana jika mereka membuat suatu kebaikan mahupwn sebesar zarah, Allah akan memberikan syurga 10x besar dunia. Bayangkanlah betapa besarnya nikmat tu.

Dan jika di tanyakan apakah antara nikmat yang paling besar di dunia dan di akhirat. Jawabnya, Islam dan Iman ketika di dunia serta melihat zat Allah S.W.T di dalam syurga. Diceritakan, semasa penghuni syurga melihat zat Allah S.W.T, sume nikmat yg terdapat dalam syurga seperti makanan, minuman, bidadari dan bermcam-mcam lgi akan dilupai oleh mereka smbil mngatakan ini adalah perkara yg paling nikmat oleh mereka. Masya Allah! Itulah ganjaran yang menunggu bagi setiap penghuni syurga. Persoalan nya, mampukah kita untuk mengisi syurga itu dgn pahala dan dosa kita masih blum cukup dan byk ini?

Allah Maha Kuasa, makhluk tiada kuasa. Kita kena yakin dgn ini. Tanpa menyakini nya, hidup kita masih bukan dilandasannya. Kita kna yakin hanya Allah yg memberikan kita kenyang, keselamatan, keizinan untuk menggerakkan tuduh badan kita. Kita tidak mampu berbuat apa2 tanpa dgn izinNya. Dgn ini lah, sahabat nabi Khalid al-Walid mampu meminum sebotol racun tanpa mengalami sebarang masalah kesihatan dimana racun tersebut, setitik sahaja mampu nenghakis sebarang bahan pejal. Dgn ini lah juga Saidina Umar al-Khattab mampu mengalirkan sebatang sungai yg tidak pernah mengalir dan kering dalam suatu waktu hanya menggunakan surat yg tertulis bertapa beliau yakin hanya Allah yg mampu mengalirkan sungai itu dan mencampakkan surat itu dalam sungai itu lalu dgn izinNya, sungai itu tiba-tiba mengalir dgn derasnya. Maha Suci Allah!

Marilah kita bersama-sama berdoa agar Islam terus bersinar dan cahayanya menyinari seluruh dunia. Semoga anda dapat manfaat nya dari apa yg sye ingin kongsikn di sni. Segala yang baik datangnya dari Allah S.W.T dan yang buruk juga dari Allah S.W.T tetapi atas kelemahan diri saya yang kurang ilmu, iman dan amal. Jika ada kesilapan, leh je komen di bawah dan mohon ampun dan maaf. Semoga kita brjumpa lagi di masa hadapan. As salam...